Jatuh Hati


By: ASN, Jakarta, 27 September 2008

Menatapmu sekali
Bagaikan magnet yang kuat
Tak bisa keluar
Auramu terlalu kuat

Mendengar suaramu sekali
Sebuah nyanyian alam
Tak mungkin lupa
Sangat merdu

Menyerap pikiranmu sekali
Tajam dan kritis
Mengagumi intelektualitasmu
Kecerdasan alami

Menyentuh kulit halusmu sekali
Sutra terbaik didunia
Tak ada yang melebihi sensasinya
Halus sekali

Melihat empatimu sekali
Kepekaan sosial yang tulus
Tak berharap kembali
Hati yang tak terkontaminasi

Mendapat senyummu sekali
Keramahan dunia getarkan jiwa
Meluluhlantakkan seluruh rasa
Tak tertahankan, aku jatuh hati

    *Pernah jatuh hati pada pandangan pertama..?

    ** Foto “Bunga Teratai Indah” ini diambil di Ubud, Bali tanggal 12 juli 2008 pukul 15.28 WIT.

Advertisements

20 Responses

  1. jatuh cinta sejtua rasanya………….

    kalo aku tiap hari juga jatuh cinta……..cuma beda kadar…..dan harus lebih menahan diri……

    kalo cuma jatuh cinta aja masih boleh kok…..gak boleh lebih……kan hati gak bisa di kontrol…..

    xixixi……

  2. Orang jatuh cinta sama jatuh kesandung batu sebenarnya mirip tapi gak sama. Sama2 memberikan sensasi rasa yang tak akan bisa disembunyikan, walaupun rasanya sendiri bisa berbeda…. Xixixi…

  3. jatuh cinta . . . berjuta rasanya
    …lagiu siapa yah ??

  4. mas.. mas numpang tanya.. maksudnya jatuh cinta nya sama orang yg sama kan? jatuh cinta berkali2 kan hehehe….
    me? love at first sight…. and thousand sights…

    cindy, baca gak nih curahan hati sang suami….???

  5. Taufik,
    Wah.. itu sih lagu Jaduuuull Fik. Lagunga Eyang Titik Puspa bukan..?

  6. Tih,
    Cindy sibuk dan dia bukan yang alirannya suka gini2. Jadi belum tentu dia baca. Karena kalaupun dia baca aku prefer dia baca kalo emang punya waktu. Kalo dia lagi sibuk trus maksain baca (jd dengan buru2) dia akan tanyanya gini “Siapa nih… Pasti bukan aku kan? Trus salah2 bisa rame deh… Huahahaha…”
    Jadi biarin natural aja alirannya dan orang punya kenikmatan sendiri2…

    Btw aku juga bisa kok ganti casing ke orang lain dan atau murni berpetualang didunia imaginer buat bikin tulisan. Lebih mudah kalo kita punya pengalaman sendiri emang.. tapi bisalah di combine2 gitu.. Jadi gak harus selalu = pengalaman sendiri/pribadi.

    Teorinya maki bisa keluar dari dirinya sendiri seseorang semakin bagus dan bervariasi tulisannya. Dan aku inginnya seperti itu (walau belum nyampe bener sih…) πŸ™‚

  7. betul nug… samalah kita…. temanmu juga gak sempet dan gak aliran gini2 nih… tp tetep aja kita nulis apa yg ada di unek2…. kadang2kan ada yg gak ‘kena’ kalo diomongin lgsg…
    untuk bisa nulis byk maka kita perlu gaul byk juga toh mas…. buakn utk nge’rasani’ tp lebih utk mengambil ‘sesuatu’ dr pengalaman hidup org lain….. betulll begitcu?

  8. Yup betul sekali. Beberapa pengarang Top Dunia, bahkan melakukan reseach mendalam segala sebelum nulis…

  9. mari kita saling me’research’ hihihihihi….. diem2 di lingkungan ducati aku meriset loh heheheheh πŸ˜€

  10. Duh… aku diriset juga yak… Siap2 jaim akh… Xixixi..

  11. percuma hihihihihi…. gak ngaruh…. πŸ˜€

  12. Wah.. susah ngelesnya nih kalo researchernya Ratih.. Dari Kuliah juga udah ketauan belang2nya kali… revot juga…

    Kalo gitu apa beli cat satu warna putih mutiara (pearl white, seperti 848 gitu) dulu aja supaya belangnya hilang yaa… jadi di tukang riset bisa ngeliat sosok yang bening, putih, polos (ditutupin dikit lah, bagian2 tertentu), dan sedikit bling-bling…. gitu….. Xixixi… πŸ™‚

  13. Saya pribadi belum pernah jatuh hati/jatuh cinta pada pandangan pertama… πŸ™‚
    Harus ada proses dulu sebelum memutuskan untuk jatuh cinta pada seseorang.

    Wah.. sahabatku ini mungkin terlalu serius… πŸ™‚
    Memutuskan untuk memilih pasangan, menikah, biasanya akan perlu proses dan jarang bisa instant…

    Memutuskan untuk cinta pada seseorang, bisa karena proses…dalam batasan tertentu semua itu jika memang direncanakan (seperti memilih kepada siapa akan jatuh atau memberi cintanya) bisa dirasionalkan.

    Tapi jatuh cinta, ini menurut saya lho, ini urusan lain…
    Memang gak bakalan sering2 terjadi..
    Tapi bisa terjadi.

    Dan, jika terjadi banyak hal yang gak rasional akan dilakukan (sadar atau tanpa sadar). Banyak hambatan yang ditabrak begitu saja. Orang dari penakut, jadi pemberani atau bahkan kadang nekad. Dari yang gak suka nonton jadi suka. Dari yang awalnya gak suka makanan tertentu jadi suka. Dari yang awalnya benci banget sama tuh orang jadi suka banget.. Pokoknya aneh2 deh…dan banyak yang rasional. Raga boleh bersikap lain atau bohong tapi hati gak bisa bohong. Jika ini terjadi, lagi2 ini menurut saya pribadi lho, baru namanya itu cinta.

    Lantas apakah terus harus menyempurnakannya dalam institusi pernikahan? Hm.. ini rada complicated.. Idealnya ya. Prakteknya gak selalu. Coba ntar kita bahas dalam tulisan tersendiri yah.. Sepertinya seru juga nih topik.. πŸ™‚

  14. Wah.. sahabatku ini mungkin terlalu serius… πŸ™‚
    Memutuskan untuk memilih pasangan, menikah, biasanya akan perlu proses dan jarang bisa instant…

    Hehehe…bisa jadi yah saya ini terlalu serius πŸ™‚
    Kalo untuk menikah memang perlu proses Mas, meski itu sebulan atau 2 bulan..yg pasti butuh proses untuk menyamakan visi, misi dan persepsi…sehingga tahu mau dibawa kemana pernikahan tesebut.

    Memutuskan untuk cinta pada seseorang, bisa karena proses…dalam batasan tertentu semua itu jika memang direncanakan (seperti memilih kepada siapa akan jatuh atau memberi cintanya) bisa dirasionalkan.

    Tapi jatuh cinta, ini menurut saya lho, ini urusan lain…
    Memang gak bakalan sering2 terjadi..
    Tapi bisa terjadi.

    Memang cinta itu anugerah dari ALLAH, tetapi menurut saya juga sebaiknya cinta itu diarahkan ke arah yg tepat, apakah anugerah (cinta) itu kita berikan kepada seseorang yg mampu meningkatkan kualitas pribadi dan iman kita atau sebaliknya.

    Jadi jgn sampai anugerah itu malahan membuat kita terperosok ke dalam lubang dan kubangan dosa.

    *ampuni hamba-MU yg penuh salah, dosa dan khilaf ini ya ALLAH.. 😦

    Untuk love at te first sight…jujur saya belum pernah ngerasain…kalo cuma suka pada pandangan pertama mah pernah..eh sering atau pernah yah? hehehe…

    Saya termasuk orang yg sulit untuk jatuh cinta, tapi kalo udah cinta…hmmm… (loh koq jadi testimonial..hehehe..maap mas Nug πŸ™‚ )

    Nug: Pada prinsipnya sih setuju sekali Sahabat.. emang sebisa mungkin sih diarahkan. Tapi realitas kadang atau bahkan sering bicara lain dan ini banyak terjadi. Hm topik yang seru nih.. πŸ™‚

  15. Lantas apakah terus harus menyempurnakannya dalam institusi pernikahan? Hm.. ini rada complicated.. Idealnya ya. Prakteknya gak selalu. Coba ntar kita bahas dalam tulisan tersendiri yah.. Sepertinya seru juga nih topik.. πŸ™‚

    Bener Mas…idealnya cinta harus disempurnakan ke dalam institusi pernikahan supaya lebih afdol..hehehe… πŸ™‚
    dan juga supaya gak terjerumus dan nambahin dosa gitu loh…

    Prakteknya? Gak selalu sama dengan yg ideal itu… (pengalamanpribadi.com πŸ™‚ )

    Nug: Nah.. lho…
    *Coba kita corek2 lagi biar keluar lebih banyak pengakuan tentang pengalaman pribadinya.. πŸ™‚

  16. Nug: Pada prinsipnya sih setuju sekali Sahabat.. emang sebisa mungkin sih diarahkan. Tapi realitas kadang atau bahkan sering bicara lain dan ini banyak terjadi. Hm topik yang seru nih.. πŸ™‚

    Ayo Mas..angkat topik ini, seru deh…apalagi banyak bidadari… πŸ™‚
    Sayang ini bukan di 1st page…kalo di 1st page kan pasti banyak yg baca/liat

    Kalo gitu, ntar kita buat judul dan artikel baru aja buat ajang pembahasan.. πŸ™‚

  17. Nug: Nah.. lho…
    *Coba kita corek2 lagi biar keluar lebih banyak pengakuan tentang pengalaman pribadinya.. πŸ™‚

    Siap-siap dengan jawaban : No Comment (Deasy Ratnasari mode: ON) πŸ™‚

    Lha wong Dessy Ratnasarinya aja sekarang udah mulai akur sama wartawan.. Gimana sich.. πŸ™‚

  18. Lha wong Dessy Ratnasarinya aja sekarang udah mulai akur sama wartawan.. Gimana sich.. πŸ™‚

    lah terus jargon “no comment” sekarang punya siapa yah? hehehe… πŸ™‚

    Mungkin punya orang yang lagi mikir gimana caranya gak sampai kebuka pengalaman pribadinya diforum publik seperti ini, Sahabatku.. Hahaha πŸ™‚

  19. Pernah jatuh cinta?

    Pada usia 23 tahun ini..? Yaa…pastilah Mas… πŸ™‚
    Cuma bedanya..cinta pertamaku sangat menyedihkan..cinta terlarang… 😦

    Namun, aku banyak belajar…mungkin dilain waktu aku jatuh cinta… akan lebih mengasyikkan.. ;p

    Doakan Na yaa…

    • Akh.. Usia 23 tahun ? Cinta pertama terasa menyedihkan ? Kau masih sangat muda, Katrina. Dont worry.. Pintu duniamu baru mulai terbuka dan akan ada bentang luas kehidupan disana.. teruslah melangkah mengikuti arus kehidupanmu. Kau pasti akan temukan cinta sejatimu kelak. Turut tulus berdoa untukmu.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: