Usia Belia


Photobucket

By: ASN, Jakarta, 30 April 2009

Diusia belia
Betapa kehidupan itu terasa tanpa beban
Duniaku adalah bermain dan bermain
Bermanja-manja atau bersembunyi dibalik sayap ibuku
Tak perlu pusing atas hari esok
Menikmati setiap keceriaan alam
Bermain dan berenang disungai yang mengalir
Berharap waktu tak berputar

Tersenyum melihat anak2 bebek liar bergembira ria, bermain disungai bersama induknya, nikmati keindahan kehidupan. Tapi masih kecil2 kok udah jago berenang yah..? Yaiyalah.. anak Bebek..!! ๐Ÿ˜€ Diusia belia anak manusia, apa yaa.. yang ada dipikiran mereka..? ๐Ÿ™„

    *Foto “Keluarga Bebek yang gembira” ini diambil di sebuah taman yang indah di, Mona Vale, Christchurch, New Zealand, tanggal 1 November 2008 pukul 15.54 waktu setempat.

21 Responses

  1. suatu karunia bagi kita menikmati hidup ini sampi detik ini seiring dengan berputarnya waktu dan perkembangan jaman yang kita bisa merasakannya.

    benar sahabatku Masnoe.. Dan mensyukurinya akan membuat kita ‘bahagia’ saat menjalani hidup.. ๐Ÿ™‚

  2. Hai mas Nug..
    Aku datang lg membawa SENYUM nih..

    Wajarlah itik kecil selalu berlindung pada induknya..
    Karena lom tau ganasnya dunia, musti belajar cara mencari makan dan berlindung dr para pemangsa..

    Aih indahnya usia belia ๐Ÿ™‚

    Nice to see your smile Septa.. ๐Ÿ™‚

  3. iya mas…seharusnya masa usia belia dipenuhi tawa riang, canda gurau, dan kasih sayang tanpa harus mengkhawatirkan kerasnya hidup….tapi kalau liat dipersimpangan jalan di kota hutan beton ini, keadaanya berbicara lain.. ๐Ÿ˜ฆ

    semoga ada keceriaan dibalik keringatnya mreka… ๐Ÿ™‚

    Hm.. orang dewasa dan orang lain berfikirnya emang seperti gitu, sahabatku Harsa… Tapi yg ngejalanin senang2 aja. Lihatlat saat mereka bercanda dan bermain dengan teman2nya di sekitar jalan atau kolong2 jembatan.. Mereka bahkan bermain terus dan menikmatinya hingga larut malam.. Ekspresi mereka pancarkan kegembiraan dan sepertinya tanpa beban…

  4. Dede juga masih belia koq mas buktinya masih cengeng dan suka nangis malam2, Lho koq mangnya ada hubungannya yaakkk…??? Comment Ga Penting. COM, Jiaakakkakakaaaa ๐Ÿ˜€

    Wah.. banyak yang udah tua juga sering cengeng bidadari Dede.. Jadi bener, nangis gak bisa dijadikan patokan ‘belia’. Xixixi.. ๐Ÿ™‚

  5. wah, baca postingan ini kok langsung teringat lagunya Elfa’s Singer “Masa Kecil”

    ……….
    Ingin ku kembali
    kemasa yang lalu
    Bahagianya dulu
    waktu kecilku

    Kudengar cerita
    mama papa bilang
    aku lincah lucu
    waktu kecilku
    …………..

    *jadi bersenandung nih*

    Hm.. gitu ya bidadari Tanti. Ya udah, nyanyi aja yuuk… ๐Ÿ™‚

  6. anak manusia pikirannya main PSP doang.. ato
    DOTA di komputer..hehehe

    Bener bidadari Ung.. Anak manusia jaman sekarang.. Xixixi ๐Ÿ˜€

  7. Usia belia…
    Begitu indah, begitu lucu, begitu lugu, begitu jujur…

    Yup. Betul sekali sahabatku Aa’ Duddy ๐Ÿ™‚

  8. huff… jadi inget masa kanak-kanak.. emang begitu ๐Ÿ™‚

    Bener gitu yaa.. ๐Ÿ™‚

    Btw makasih sudah berkunjung keremahku. Salam kenal ya.. ๐Ÿ™‚

  9. hmh….belia ?? saya banget tuh…wkwkwkwkwkw….. ๐Ÿ˜€

    Aha.. Gitu ya bidadari Frozzy..?

    Salam kenal ya.. ๐Ÿ™‚

  10. ah..sekarang saya juga masih muda belia koq ๐Ÿ˜€

    Duh semua masih pada muda belia yaa.. Berarti cuma gue doank nih yang udah tua.. Jiakakak ๐Ÿ˜€

    Hi bidadari triana.. Salam kenal ya.. ๐Ÿ™‚

  11. Hm.. ngomongin aku ya mas.. ๐Ÿ˜€

    *Senyum2 sambil megangin boneka Barbie..* ๐Ÿ™‚

    Halah.. sejak kapan kamu jadi anak Bebek, bidadari Asti..? Hahaha ๐Ÿ˜€

  12. saya juga masih beliaaaaa ๐Ÿ™‚

    Iya.. iya.. aku percaya bidadari Eka.. Beli..aaaapa sih? :mrgreen:

  13. wah padahal ak mau posting dan kyaknya agak mรฌrip isinya,y dah kusimpan dan kutulรฌs yg lain aja deh,ato jgn2 kt shatรฌ y mas?he he

    Wah.. idenya kesalip yaa sahabatku Hanif..? Xixixixi.. ๐Ÿ˜€

  14. masa belia, hmm.. aku suka mikir, air hujan kok banyak bgt ya. . . ? pelangi bisa dinaiki gak ya ? hehe. .
    skrang nisa juga masi anak bebek, wikikik,

    Hahaha… naik pelangi sampai keawan ya bidadari Nisa..? Asyik tuh.. ๐Ÿ™‚

  15. (sambil mengingat masa belia, tapi sekarang jg masih belia kok!)
    kayanya waktu itu gini deh yang ada di pikiran: pengen cepet denger bel pulang sekolah, beli kartu sailor moon, pulang ganti baju, main petak umpet / kasti (pokonya cari2 alesan biar ga ush les piano dan bisa main lari-larian), mandi, ngaji di tpa sambil ga konsen pengen cepet pulang, ganti baju, main sepeda / sepatu roda sampe magrib, dipanggil pulang, kerjain peer, tidur maksimal jam 9 malam..hihi

    hahaaaa..

    Akh.. bidadari Diah dari kesil (sampai sekarang) emang anak baik banget deh.. Xixixi.. ๐Ÿ™‚

    suddenly i miss those momment..

  16. kalo saya masih belia apa bukan yak??

    Dibandinginnya sama usia apa dulu bidadari My..? ๐Ÿ™‚

  17. pagi bang.
    selalu takjub dengan ficture yg abang beri di postingannya
    gimana cabar?
    mainnya ke kezedot.wordpress.com aza ya bang…..
    salam hangat dalam dimensi persahabatannya blue

    Salam hangat juga sahabatku Blue ๐Ÿ™‚

  18. Aku juga pernah tulis postingan serupa tanggal 1 Mei kemarin. First of May. Betapa kini aku sudah bertumbuh, bukan anak perempuan umur empat tahun lagi, di mana hidup adalah perjuangan setiap hari…. and I have to live my consequences…

    Huaa..
    Enakan jadi anak-anak apa udah tumbuh seperti sekarang ya? ๐Ÿ™‚

    Hm.. udah ketemu belum jawabannya bidadari Lala..? Enak mana jadi anak2 atau tumbuh spt sekarang..? ๐Ÿ™‚

  19. Aku sebenarnya suka disebut udah dewasa..
    Tapi setelah kupikir2 lagi, enakkan jadi belia yaa, mas..
    Tanpa beban…

    Jadi bener nih sahabatku Tony.. pengen balik lagi jadi anak2.. ? ๐Ÿ˜‰

  20. muda belia mas Nug..? makasih *berlalu sambil nyisir rambut megaloman pake tangan*

    btw..aku suka banget sama foto foto mas Nug dengan mbak Cindy ๐Ÿ™‚

    Foto2 yg mana nih bidadari Yessy..? ๐Ÿ™‚

  21. Masa belia, katanya sih masa yang paling indah, tanpa beban dan yang ada dibenak hanyalah bermain..
    Tapi sayangnya masih banyak yang kurang beruntung, tak semua orang bisa menikmati masa belia merekaa, mereka harus berjuang melawan kerasnya dunia luar… sungguh ironis memang.. ๐Ÿ˜ฆ

    Tetap juga diantara ketidakberuntungan mereka itu, sesungguhnya mereka kadang menikmati pekerjaan (ygseharusnya belum/tidak mereka lakukan) dengan gembira seperti bermain.. perhatikan deh sahabatku.. Itu hanya sekedar merefleksikan betapa pikiran dan hati mereka diusia belia masih murni dan bersih.. ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: