Salam perdamaian untuk dunia


Beautiful Coast before Painan

By: ASN, Jakarta, 11 Juni 2009

Menuruni bukit diantara lereng-lereng terjal
Aku terhenti sejenak, terdiam..
Tak kuasa menahan pandang kagumku
Keindahan sejati, merasuk ke relung hati

Nikmati desir angin ditelinga dari atas bukit terjal itu
Terasa iringan musik indah penuhi pendengaran imaginerku
Pesisir pantai menjelang Painan sangat fenomenal
Bisikkan salam perdamaianmu untuk dunia

Seri Kedelapan dari Oleh2 Perjalanan Bengkulu-Sumbar 2009

    *Foto “Keindahan Pesisir Painan” ini diambil dipinggir jalan yang berliku diantara lereng-lereng bukit terjal menjelang turun ke (sekitar 8 km dari) Painan, Sumatra Barat dari arah Kambang pada tanggal 22 Mei 2009 pukul 14.45 WIB.
Advertisements

19 Responses

  1. Minang nan Indah …

    Setuju sekali Sahabatku Trainer. Sumatra Barat emang bagian terindah diwilayah Sumatra. Sayang entah kenapa wilayah ini gak bisa mengembangkan pariwisata sebagaian mengumpul Devisa. Padahal menurutku, pariwisata asing gak harus = minuman keras, sex bebas yang mungkin dikhawatirkan akan merusak atau berbenturan dengan budaya lokal. Justru kekuatan budaya lokan + alam yang sangat elok itu menurutku sudah lebih dari cukup untuk dijual.. πŸ™‚

  2. Duh… luar biasa cantik sekali…
    Semakin menyadari betapa indah negeriku…
    Tidak kalah dengan luar negeri.. πŸ™‚

    Makasih Mas Nug..
    Very nice pic and words, as usual.. πŸ™‚

    Negeri kita sesungguhnya emang sangat indah bidadari Tika. Gak kalah dengan luar negeri.. Walau kadang kita juga mesti sadari kekurangan berbagai fasilitas agar kita dan banyak orang lain juga bisa turut menikmatinya.. πŸ™‚

  3. Masih disini…
    “Aku terhenti sejenak, terdiam..
    Tak kuasa menahan pandang kagumku
    Keindahan sejati, merasuk ke relung hati”

    *Mengutip kata2 Mas Nug.. πŸ™‚

    Hm.. masih ngetem disini yaa..? Yaa.. udah, nih aku sajikan secangkir teh hangat untukmu agar bisa lebih menikmatinya.. πŸ™‚

  4. Indah nian, Mas…
    Btw, inikah laut tempat sebuah mobil kecebur beberapa hari lalu?

    Yup. Indah sekali yaa…

    Wah.. malah aku gak tau kalau ada mobil yang kecebur segala disana. Tapi emang itu beberapa tikungannya sangat2 tajam dengan lereng bukit disatu sisi dan jurang terjal disisi lainnya… Mesti hati2 kalo lewat sana.. Menurut saya bahkan lebih curam ketimbang Kelok 44 yg terkenal itu.. πŸ™‚

  5. ASLI KEREN banget Mas…

    Aku sering turut terdiam sambil menikmati sajian damai dirumah Mas Nug..

    Hush.. jangan diam kelamaan..!! Ntar malah ngelamun yang gak2… Jiakakakak.. :mrgreen:

    Makasih ya, sahabatku Tony.. πŸ™‚

  6. Begitu banyak keindahan alam negeri sendiri (baca : Indonesia) yg belum ter-ekspos, tapi knp media-2 banyak yg mengekspos keindahan alam punya negara lain yah?

    UUD = Ujung Ujungnya Duit.. 😦

    Hm.. ini masalah siapa yang merasa berkepentingan kali yaa sahabatku Duddy.. πŸ™‚ Tapi dari segi pemerintah, mestinya kita harus lebih banyak mengiklankan keindahan alam dan budaya negeri ini, agar gak ditinggal jauh sama Malaysia dan Thailand… Malaysia berhasil mengembangkan image dimata dunia bahwa mereka adalah “The trully Asia”. Padahal menurut aku sih, kita jauuuh lebih trully Asia ketimbang mereka. Bahkan dalam Indonesia aja ada berapa banyak suku dan budayanya yang bisa sangat berbeda satu dengan lainnya.. Tapi ini kan masalah keseriusan dan komitmen Pemerintah juga. Jujur aja aku mempertanyakan apa aja yang dilakukan Kementrian Parawisata kita selama ini.. Giliran ada kerusuhan dikiiit aja beritanya langsung heboh deh sampai keseluruh penjuru dunia.. πŸ™„ πŸ™„

  7. Rumah mas Nug yang selalu diliputi keindahan dan kedamaian + sedikit romatisme ini buat betah dan nagih selalu ingin berkunjung kesini… Nih.. πŸ˜›

    Wah… seneng kalo bisa dinikmati bidadari Asti. Tapi kalo kesini jangan nagih utang yaah.. Hahaha πŸ˜€

  8. Dan, ini satu lagi keindahan dan kedamaian negeri yang mas Nug bagi untuk kita semua..

    Indah dan damai sekali Mas…
    Aku sangat suka tulisan dan foto yang ini. Jadi benar2 ingin ke Sumbar nih… πŸ™‚

    Makasih telah terus berbagi Mas.. πŸ™‚

    Makasih kembali bidadari Asti.. πŸ™‚

  9. pemandangannya indah banget, jadi pengin seperti Mas Nug

    Hi.. Sahabatku Hanif.. Apa khabar? Nah lho, hubungannya apa pemandangan yang indah dengan seperti aku yaa..? πŸ™‚

  10. subhanallah.. pengeen..
    saya pengeenn banget ke tempat yang indah2….
    ^^
    fiuhh… tapi seringkali blum menemukan kesempatan itu..
    yah, jadinya cuman duduk2 deket jemuran, liat sawah di belakang rumah, ato cuma bisa mbayangin aja, xiixixii.. ^^
    tetep semangat nis! ^hayah^

    apa kabar pak nug??
    lama nian tak jumpo… ^^

    ssst…
    masuk ke rumah siput lagi yuk, nis πŸ˜‰

    Wah.. memandang sawah dari jemuran bisa juga menemukan pemandangan indah lho bidadari Nisa… πŸ™‚

    Iya, lamo ndak basuo ya… Apa khabarmu Nis..? πŸ™‚

    Kelinci yg berlari bersama: “Ayo.. cepetan dikit larinya donk Put (Siput)…!!” Xixixi… :mrgreen:

  11. Wow.. Kampuang Den tu.. Rancak bana, Uda Nug.. πŸ™‚

    Wah, sahabatku “Uda Asrul”, keluar tuh aslinya sekarang. Hahaha… πŸ™‚

  12. Bagus ya pemandangannya

    Wah Mas Nug.. saya malah belum pernah ke sana 😦

    Yup.. Aku juga suka sekali melihat teluknya yang kebiruan gitu bidadari Ade.. πŸ™‚
    Lain kali kalo pulang kampuang, sempetin jalan2 juga kearah sana De.. Gak nyesel pasti… πŸ™‚

  13. aahhhh aku jadi ingin berwisata ke sana…
    kapan ya?

    EM

    Yuuk mari… pasti gak nyesel.. πŸ™‚

  14. pagi mas
    blue datang menyapa mas
    pa cabar?
    salam hangat selalu
    wah mz emang biangnya motho dech hehehe………

    Makasih sahabatku Blue.. πŸ™‚

  15. waooo fotonya keren banget,om!!

    Makasih bidadari Retie.. πŸ™‚

  16. Duh.. yang ini ASLI keren banget Mas Nug…
    Untaian katanya juga adem… πŸ™‚

    Makasih bidadari Dien.. πŸ™‚

  17. sungguh…pic dan syairmu membuaiku seraya terbang ditempat indah ini…

    luar biasa !

    Makasih bidadari Aling.. Terbangnya jangan tinggi2.. ntar kejeduk Awan lho.. Xixixi.. :mrgreen:

  18. Waah… Indonesia memiliki tempat sedahsyat ini yach Mas Nug… Wooooow
    *Terkagum – kagum*

  19. cinta damia !!!!!!!!!!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: