Jalan2 ke Gunung Fuji


By: ASN, Jakarta, 6 Oktober 2009

Rasanya belum ke Jepang jika belum melihat gunung yang menjadi lambang dan identik dengan negara sakura ini. Ya, Gunung Fuji.



Jadi dalam kesempatan kunjunganku ke Jepang kali ini, aku pun menyempatkan diri mengunjunginya. Nih.. trip reportnya.

Gunung yang tingginya 3776 meter ini, umumnya lebih indah dilihat saat musim semi atau musim dingin saat ada salju menyelimutinya. Tapi berhubung kesempatanku cuma saat bulan September yang masih agak awal musim gugur, aku menikmatinya juga.

Untuk memberikan gambaran wilayahnya dan memudahkan mengikuti ceritanya, ini ada map Mount Fuji dan beberapa wilayah sekitarnya..

Sebenarnya Cindy dan Adi harus ada diruang conference di Tokyo. Tapi mana tahan mereka untuk tidak ikut kalo aku bilang aku akan jalan2 ke Mount Fuji.. Hahaha.. πŸ˜€

Ok, perjalanan kali ini menggunakan Bus dan kami dijemput di hotel pukul 08.20 dan berangkat sekitar pukul 9 pagi dari Tokyo. Dalam kondisi normal perjalanan menggunakan bus menuju Mount Fuji memerlukan waktu sekitar 2,5 jam.

Diperjalanan yang menggunakan Express Way, aku sempat menangkap sebuah Ducati Multistrada (persis seperti motorku) melintas dengan cepat menuju kearah gunung. Uh.. aku membayangkan betapa nikmatnya kalau bisa mengendarai motor dijalanan2 yang mulus dan udara yang bersih itu…

Perjalanan ternyata cukup lancar dan kami tiba di kaki Gunung Fuji sekitar pukul 11.30 waktu setempat. Disini, kami berhenti untuk makan siang sebelum melanjutkan perjalanan menuju Station 5 di ketinggian sekitar 3/4 tinggi gunung.



Melanjutkan perjalanan, kami menuju Station 5. Untung cuaca memungkinkan dan bagus sekali sehingga perjalanan ke Station 5 ini memungkinkan (dalam cuaca buruk, perjalanan ketitik ini bisa dibatalkan). Station 5 adalah titik tertinggi yang bisa dicapai dengan kendaraan. Ketingiannya adalah 2305 meter diatas permukaan laut.

Salah satu yang cukup berkesan adalah cara mereka mengatur transport disekitar itu. Mendekati Station 5, parkir penuh dan mobil2 pribadi harus parkir ditempat yang cukup jauh sebelum mereka berjalan kaki menuju Station 5. Namun kami yg menumpang bus justru dapat prioritas. Bus2 bisa maju terus sampai benar2 mendekati Station 5 dan parkir tak jauh dari situ. Hm.. sebuah prioritas untuk kepentingan orang banyak yang menggunakan transportasi umum ketimbang minoritas orang yang menggunakan mobil pribadi (walau terlihat lebih mampu; terlihat dari mobil mereka yang keren2). Kenapa kalo di Indonesia suka kebalik yaa..? πŸ™„

Pemandangan dari Station 5 asli keren banget… Kita bisa lihat pegunungan disekitarnya dan beberapa danau (yang salah satunya akan kita kunjungi setelah ini).


Ini adalah pemandangan puncak Gunung Fuji (3776m). Kalo lagi gak ada saljunya gini kata Adi “ini sich mirip Gunung Agung di Bali”. Hahaha.. πŸ˜€

Dasar Narsis, pantang liat tulisan dikit langsung main foto aja, tanpa tau artinya. Jangan2 artinya: “Dilarang Berfoto Disini..!!” Jiakakakak.. :mrgreen:

Aku paling iri liat kelompok bikers Jepang ini. Udah kebayang gimana enaknya riding naik moge diwilayah pegunungan ini.. Hm…

Hm.. didaerah sini sepertinya masih banyak Rusa nih…

Tak lama, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Danau Ashi (Lake Ashi), yang terletak tidak terlalu jauh dari Station 5. Hanya sekitar 20 menit naik bus.

Disini kami sempat cruising naik kapal selama sekitar 30 menit. Hm.. beautiful and peaceful banget..



Ini adalah bus air yang menghubungkan kota2 dipinggir danau..

Beberapa bangunan tempat menikmati keindahan dan kedamaian Lake Ashi ini…

Di danau ini ada Kapal modern bergaya Antik yang bisa dinikmati untuk cruising. Wow.. keren..


Kapal merapat di Hakone-en dan kami turun disini.

Lalu bersiap untuk naik ke Gunung Komagatake menggunakan Cable Car. Perkiraan saya Gunung Komagatake ini tingginya sekitar 2750 meter (sejajar dengan Station 5), namun dari sini kita akan bisa lihat Mount Fuji dan Lake Ashi dengan jelas…


Dari puncak Gunung Komagatake ini pemandangannya keren banget.. Ini adalah Lake Ashi dilihat dari Komagatake.


Dan ini adalah Mount Fuji dilihat dari Komagatake.



Ada kuil Budha dipuncak Gunung Komagatake.

Ok, perjalanan hari ini cukup.. Dan menjelang senja, kami kembali melaju di Express Way menuju kota Tokyo.

Trip Report ke Kyoto dan Osahana ntar nyusul yaa.. πŸ™‚

Advertisements

20 Responses

  1. Duh… keren dan asyik bangettttt…. Jadi pengen ke Jepang… Kok gak ada yang ngajakin aku yah..? πŸ˜€

    Mau ikut bidadari Tika? Yuuk.. πŸ™‚

  2. Wah.. PERTAMAX yaa… Asyiik..

    *Celingak-celinguk… Kali2 aja masih ada kueh Jepang di teras rumah Mas Nug.. πŸ™„ πŸ˜€

    Yup, pertamax. Nih dikasih Moci Jepang.. πŸ™‚

  3. Jadi ngiler nie mas Noeg… πŸ™‚

    Awas jangan sampai ngeces, Sahabatku Toto.. πŸ˜€

  4. mas nug, itu bento (makanannya) asyik tuh… bisa kemakan ngga sashiminya?

    Aku paling suka Lake Yamanaka, meskipun Lake Ashi lebih besar. Peaceful banget di situ ya.

    Jangan takut mas, tulisan yang dipake buat nyandar berfoto itu artinya bukan “Dilarang berfoto” tapi “Gunung Fuji 5 station 2305m.

    EM

    Tenang aja bidadari Emiko… Aku kan pemakan Sashimi.. Jadi semua ludes + Sashimi tetangga2.. Hahaha.. πŸ˜€

    Akh.. arti tulisannya “Gunung Fuji 5 station 2305m.” yaa.. Kita sih udah feeling juga, ngira2 aja. Lho, ini bahasa cuma modal feeling, gimana sich.. Hahaha πŸ˜€

  5. ah bikin ngiri aja,,, hihi

    Maap.. maap ya sahabatku. Gak maksud buat ngiri.. atau nganan… Tapi buat iri aja.. Jiakakakak.. :mrgreen:

  6. Iya nih… Mas Nug bikin iri ajah….

    Tapi trip reportnya keren Mas. Aku serasa ikut jalan2 ke Jepang.. Hehehe.. πŸ˜€

    Makasih bidadari Dien.. πŸ™‚

  7. Waaahhh… ini salah satu impianku untuk berlibur ke jepang…. keren Om…. buat aku ingin segera kesana…. hehehe..

    Iya.. udah pecah celengan sana.. jangan nyelam ke pulau seribu lagi.. Hahaha.. πŸ™‚ Eh, btw aku malah belum pernah ke pulau seribu. Ntar kalo mau kesana aku halo2 ya, minta masukan dan tips.. πŸ™‚

  8. Wadooh…. Mas Nug emang suka buat iri nih…
    Aku pengen ke Singapore seperti yang diulas Mas Nug beberapa saat lalu aja belom kesampaian, eh sekarang Mas Nugnya malah udah loncat lagi jalan2 di Jepang.. 😦

    Wah.. suer aku gak loncat sahabatku Tony.. Tapi naek pesawat terbang.. Hehehe.. πŸ˜€

  9. MasNug…. Pengeeeeeennnnnn……!!!!
    (sabar ya mang…!)

    Iya.. hayuuk atuh Mang.. Eh, telat, met idul fitri, maaf lahir batin yaa.. πŸ™‚

  10. pemandangan yg indah…

    Yup. Makasih udah berkunjung kerumahku. Salam kenal.. πŸ™‚

  11. keindahan pemandangan yang makin terasa indah ketika dinikmati dengan orang terkasih…

    Yup. Setuju..
    Makasih udah berkunjung kerumahku. Salam kenal yaa.. πŸ™‚

  12. Wah.. cool and complete report, Nug… πŸ™‚

    Thanks, sahabatku Asrul.. πŸ™‚

  13. Mantap semualah pokoknya. Pemandangannya, kedamaiannya. Kok bisa bersih semua ya di sana? Nggak keliatan ada sampah sedikitpun….Subhanallah…

    Hm.. iya bener juga. pada kemana tuh sampah2nya ya Bang? Apa jangan2 dikirim dan ikut meninggikan tumpukan di bantar Gebang yah? Xixixi.. πŸ™‚

  14. Asyik banget nih perjalanannya dan pemandangannya Mas… Tapi lebih asyik lagi kalo aku diajak ikut.. Hehehe.. πŸ˜€

    Kamu sih diajak gak mau ikut bidadari Asti.. Lho, kapan ngajaknya yah..?? πŸ˜€

  15. wkwkwkwk.wk…….jadi ketahuan deh kalo kita lebih banyak jalan2nya daripada ikut symphosium…. thanks udah nunggu kita dengan sabar di “cable way”….. ampun2 deh udah buat semua orang nunggu…. abis slalu ngga tahan utk belanja setiap ada souvenir bagus hihihi….

    Emang tuh, dasar orang Indonesia tukang belanja yah.. Padahal aku udah bilang, kalo mau nyari Gaisha bukan disitu tempatnya Di.. Lho, salah yaa..? Jiakakakak… :mrgreen:

  16. Mulai sekarang kumpulin banyak duit acchhh… kali aja klo dah ngumpul bisa jalan2 ke Jepang ^_^

    Soale Jepang negara ke-2 yang de mau kunjungin, klo yang pertama Arab Saudi tentunya πŸ™‚

    Ya.. ayoo nabung yg banyak De. Jangan beli coklat ajah.. Hahaha… πŸ˜€

  17. Cerita dan gambarnya indah mas Nug….menyegarkan dan menjadi ingin mendatanginya.

    Ntar jalan2 kesana aja Bunda.. sekalian jenguk Narpen .. πŸ™‚

  18. mas, dulu pake paket apa? JTB tour, bayar berapa ya mas? apa semua paket diatas termasuk dalam paket?

    Hi Bidadari Fatma,
    Wah.. paket tournya apa yaa? Waktu itu, aku ambil paket tournya yang 1 hari dari Tokyo ke Mount Fuji. Ada pilihan apa mau pulang naik Shinkansen atau tetap by Bus (seperti berangkatnya). Kalau Pakai SHinkansen nambah lagi cukup mahal juga. Aku memilih naik Bus pp karena besok harinya aku akan naik Shinkansen dan bisa menikmatinya lebih lama dan lebih jauh menuju Kyoto. Ya, semua itu (seharian jalan liat macem2 itu) sudah masuk paket Tour. Wanna go there..? πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: