Kamus Hati

Kamus Hati

By: ASN, Jakarta, 11 April 2010

Ketika suatu hari seorang sahabatku, Lala, bertanya, “Apakah ada kamus yang dapat menerjemahkan Bahasa Hati..?” Aku (sekenanya) menjawab “Hm.. Makanya kalo jalan2 ke Toko Buku ngetemnya jangan di bagian komik doank donk La.. Ada tuh. Judulnya ‘Kamus Hati Indonesia’. Biar jelas, coba aku bacaain beberapa..”

Makan hati: nyebelin
Sakit hati: katanya lebih sakit dari sakit gigi. periiiih gitu lho..
Suka hati: sak karepe dewe
Tinggi hati: sombong…
Hati-hati: Awas lobang
Rendah hati: Itu gue banget..
Sedang hati: Yaa antara tinggi hati dan rendah hati lah..
Ada hati: naksir
Sambel hati: makanan favorit gue
Ambil hati: Parampok. Udah ngambil dompet, ngambil hati juga
Sedih hati: yaiya lah… Masak sedih lutut..
Luka hati: Itu, kalo hati sedang ketusuk duri (makanya kalau jalan pakai sedal)..
Sehati: dua hati yg dipaksa duduk bareng
Dua hati: kebetulan ini hanya tinggal 2 hati ini aja yg belom laku dipasar
Jatuh hati: makanya lain kali kalo jalan liat2 donk..!!
Isi hati: tanya dokter bedah atau tukang daging aja sana…
Kata hati: selalu susah ditebak, selain gak bisa nulis, kalo ngomong gak jelas..

Udah ah.. segitu aja dulu. Lo beli dan baca sendiri aja sana..

*Hahaha.com* :mrgreen:

Sebuah komen iseng di status fb sahabatku, Lala, tanggal 9 April 2010 lalu yang sedang bingung nyari kamus untuk menerjemahkan Bahasa Hati. HAVE A NICE WEEKEND every one.. 🙂

    *Foto “Kamus Hati” ini adalah merupakan hasil rekayasa foto, yang dibuat hanya sekedar untuk ilustrasi dan tanpa maksud atau tujuan lain apapun juga.

2 x 11 = ?

By: ASN, Jakarta, 20 Februari 2010

Apakah kalian suka matematika ?
Sulitkah matematika itu ?
Aku sejujurnya sih gak suka menghitung
Kecuali menghitung setumpuk tebal uang sendiri.. :mrgreen:
Tapi kalau matematika sederhana sih masih oke
Coba di test: 2 x 11 = Berapa ? tanya seorang Supir suatu hari padaku.
Tak berpikir lama: “Hm.. 22 Tentu saja..” jawabku YAKIN.
Mudahkan..? Ternyata tidak.!!. Continue reading

Kasian deh loe..

Photobucket

By: ASN, Jakarta, 27 November 2008

Selama ini kau hanya dikenal karena pedasmu
Sebagian juga menyukai rasa eksotis segarmu Continue reading

%d bloggers like this: